rawkcarpark

Archive for the ‘album’ Category

jayzuan @ love-fi

In album on February 25, 2010 at 9:08 am

Mohd Jayzuan
Love-fi
2008

Petang itu, di Rumah YKP di Ipoh, Mohd Jayzuan (Jay) bercerita ringkas tentang proses rakaman album kedua beliau. Dan juga tentang muziknya, jiwanya. Syd Barrett antara nama yang disebut-sebut. “Aku nak buat hal-hal muzik macam dia. Orang yang dengar Syd akan tahu apa maksud aku,” katanya.Yang dimaskudkan dengan Syd itu ialah muzik, nyanyian dan album bekas anggota Pink Floyd itu. Vokal meleret, tak sedap, slacker dan ringkas. Tetapi masih mahu jujur, sekurang-kurangnya untuk diri sendiri dan tidak mengambil kira sangat cakap-cakap orang. “Aku suka kejujuran dia dalam album-album solo yangpernah dirakam,” tambah Jay lagi.

Dan, seperti itulah kerja-kerja muzik Jay di dalam album solo sulung ini, Love-Fi. Seperti yang ditulisnya pada kulit dalam CD ini; dia bukan seorang penanyi yang baik. Tetapi, masih setia dengan muzik yang dipercayai itu. 14 trek lagu ringkas, off-tune, sumbang dan menulis tentang hal-hal sekeliling dirinya sahaja.

Kini, dengan sentuhan rakan-rakan, dia sedang melangsaikan proses produksi album kedua. Rakaman telah siap. Dijangkakan akan dipasarkan menjelang Mac atau April nanti. “Untuk album yang ini, banyak kelainan akan diketengah. Mungkin pendengar yang suka album pertama akan susah nak terima arah muzik pada album kedua ini. Tapi, itu yang aku nak buat.”  Sama ada mahu bersetuju atau sebaliknya, itu hal masing-masing yang mendengar. CD ini masih boleh didapati daripada tuan empunya badan. Boleh dihubungi melalui emel mohdjayzuan@gmail.com dan tanyakan sendiri kepada Jay.

-HH, 25 Februari 2010

scts: the great battle

In album on December 30, 2009 at 9:09 am

The Great Battle
SevenCollar T-Shirt
Laguna Music
2009

Adalah satu hal yang perih untuk mengekalkan komitmen sesebuah band dalam bermuzik. Komitmen yang dimaksudkan di sini adalah dari pelbagai rupa dan sudut; mengekalkan energi dan mengembangkan ruang muzik peribadi, keupayaan untuk kekal fokus dan tenggelam dalam proses panjang menulis sebuah muzik dan mungkin kesabaran yang sering teruji apabila semua tingkat-tingkat proses ini melibatkan lebih dari satu otak dan perangai.

Apa lagi untuk meyakinkan diri sendiri agar  mempercayai kredibiliti muzik yang dibawa. Terutamanya di Malaysia, apa sebenarnya yang diharapkan dengan sebuah muzik, kalau bukan satu perkataan cliché ini yang mampu menyelamat dan menenteramkan diri buat sementara; kepuasan – kepada diri sendiri dan juga mungkin kepada segelintir penikmat muzik dari kelompok yang sama.

Sekadar serkap jarang, mungkin hal-hal inilah yang menggetus dorongan SevenCollar T-Shirt (SCTS) meletakkan kata-kata ini sebagai judul album hasil kerja tangan terbaru mereka – ‘The Great Battle’.

Di tahun-tahun awal 2000-an, ada beberapa lagi band yang seiring dengan SCTS, berlegar disirkit-sirkit gig tempatan menjaja kreativiti yang waktu itu mungkin akan disambut atau pun ditolak. Sekadar menyebut beberapa nama, Prana dan LYME misalnya sudah tidak kedengaran dan kekal nokhtah atau koma yang panjang  di dalam vakum perjalanan sejarah muzik bukan perdana tanah air. Tetapi, SCTS tidak. Melihat dari sudut ini, untuk mereka sampai ke tahun 2009, dengan beberapa kali pertukaran ahli, juga dengan bekal tiga album rakaman yang baik, itu sendiri sudah menjadi satu pencapaian yang tinggi bagi SCTS, harapnya.

Dengan album baru ini SCTS menunjukkan beberapa sisi baru mereka sebagai sebuah band – terutama sekali kepada material muzik – berbanding dua album sebelumnya.

Tidak ada lagi komposisi muzik dengan counting yang tidak lazim, progresi kord dan kerja guitar yang aneh-aneh juga mungkin berkurangan. Yang ada kali ini ialah sebuah susunan lagu-lagu di dalam album yang kemas, penulisan muzik yang semakin ringkas tetapi menggamit halwa telinga dengan komposisi, mood dan tempo yang pelbagai. Menilai daripada rakaman studio ini juga, tidak kedengaran mana-mana instrumen lain digunakan. Keseluruhan energi SCTS kali ini ditompokkan pada instrumen asas kugiran mereka – gitar, dram, bass dan vokal – dengan kekuatan yang ada dipindahkan kepada muzik baru yang dilahirkan.

Kita akan melihat dan merasakan selera baru muzik SCTS. Vokal Saiful Ridzuan kali ini menjadi satu aset yang akan memaksa pendengar untuk memberi perhatian yang lebih. Tona, kekuatan serta sebutan kini berada pada tahap terbaik, dengan kejelasan yang kristal – jika dibandingkan dengan usaha sebelumnya. Kalau ada yang merungut mahukan ‘vocal projection’ lama Duan dengan SCTS seperti dulu, itu terserah.  Tetapi, hal itu tidak akan ditemukan di dalam album ini. The Great Battle barangkali merupakan usaha rakaman pertama vokalis mereka memusatkan semua upaya dan tenaga seperti yang ditekuni ketika kursus vokal di UiTM. Ada perbezaan ketara antara ‘sebelum’ dan ‘selepas’ period itu yang ditonjolkan olehnya. Yang pasti, vokal kali ini semakin ‘polished’ dan meresap elok ke dalam muzik baru yang dihasilkan.

10 lagu dimuatkan, dengan pelbagai ritma dan perasaan yang sarat. Single pertama, Wild Child (Here For You) adalah contoh sederhana kepada bunyian keseluruhan yang terkandung untuk di dengar. Sesekali selera pendengar akan dilunakkan dengan lagu rentak perlahan seperti pada lagu Fibres dan terus kepada mood semi-akustik pada lagu The Foreigner. Selang beberapa waktu yang lain pula, kita akan mendengarkan sebuah lagu yang menghimpun gerak untuk ke kemuncak yang pantas, seperti yang terlihat pada track December.

SCTS, selepas tiga album, masih lagi selesa dengan lirik Inggeris dan tetap yakin dengan pilihan itu. Dan, sebetulnya, mungkin juga itu bukan satu masalah bagi mereka. Selagi mana SCTS yakin dengan pilihan yang dibuat, dan masih bersemangat mahu mempengaruhi selera muzik khalayak di Malaysia, selagi itu jugalah harapan yang tinggi disandarkan kepada mereka untuk terus menolak keterbatasan yang dirasakan mengongkong. Setakat usaha terbaru ini, mereka memang menonjolkan diri sebagai sebuah band muda Malaysia yang punya semangat dan komited dengan muzik sendiri, tanpa segan silu.

Di awal penglibatan mereka dulu, mungkin ada suara-suara yang membandingkan muzik SCTS dengan Dave Matthews Band dan Radiohead, dengan nada sindiran. Tetapi, kini nampaknya dua nama itu akan hilang tertinggal entah di mana dari muzik mereka. Yang pastinya, beberapa petua dan terapi dicuplik oleh SCTS untuk kebaikan perjalanan muzik band berkenaan – terutamanya keberanian dan kecairan alur muzik yang mengunjur ke daerah tersendiri. Jika disorot kembali, dua bayang besar yang dibandingkan dengan SCTS itu boleh juga dilihat sebagai semacam satu ‘pengiktirafan’ terhadap muzik mereka sendiri; mana tidaknya, apa rasa kalau muzik kecil dari Malaysia sudah mahu disebut-sebut dan dibandingkan dengan muzik band-band besar dunia – walau dengan apa maksud sekalipun?

Selamat memiliki dan menikmati The Great Battle, yang mungkin menjadi buah tangan muzik paling bermakna untuk tahun 2009 kepada ramai orang, terutama kepada penikmat muzik SCTS yang lama mahupun yang baru.

.
– HH, 27 Disember 2009.

‘ambitious’ angkasa SGE

In album, berita pantas on December 7, 2009 at 10:01 am

Space Gambus Experiment (2009)

Space Gambus Experiment, sebuah projek muzik kolaborasi beberpa tukang audio dan pemuzik, kini siap dan menunggu untuk dicetak dan diedarkan. Kamal Sabran (KS), tunjang dan penggerak utama projek ini mengesahkan yang grup ini akan melancarkan CD ini sekitar pertengahan Disember nanti.

Projek ini dilengkapi sendiri oleh KS (elektro-acoustik) dan Zulkifli Ramli (Oud/Gambus, Dewangga Sakti) dan turut dibantu oleh pemuzik-pemuzik luar antaranya dari UK, Itali, Finland, Norway, Amerika Syarikat dan sebagainya. Projek ini dikerjakan diruang studio rumah di Ipoh dengan peralatan minima oleh Kamal dan Zul Ramli dan seterusnya dibantu oleh pemuzik lain dari merata tempat yang terlebih dulu mendengar dan menyiapkan track audio masing-masing dan ditukar-serah dalam talian – melalui internet.

Dari pendekatannya, dengan idea kombinasi alat muzik yang pelbagai – termasuk gambus, SGE mungkin sebuah projek muzik yang minima tetapi mengandung elemen dan kejutan yang akan membuatkan muzik itu sendiri terlepas ke ‘ruang kosmik angkasa’, agaknya. Sama-sama kita tunggu. Reviu album / CD ini akan disertakan sebaik menerima naskahnya nanti. Untuk awalan ini, dengarkan sampel-sampel audio projek SGE  di sini.

Juga, baca berkaitan mereka di sini.

 – Hafiz Hamzah, 7 Disember 2009.

sore

In album on March 10, 2009 at 9:52 am

sore2

Sore
Ports of Lima
Aksara Records
2008

Sepulang dari Jakarta Februari lalu, seorang teman menghadiahi saya beberapa buah tangan yang wujud hanya dalam dua format – himpunan kertas yang dipanggil buku dan juga cakera padat muzik artis tanah seberang.

Nidji adalah sebuah band yang saya rasa ada paparan muzik yang jelas dan mungkin kuat juga, tidak seperti kebanyakan hasil kerja band-band sana yang dilambak ke Malaysia. Maka dengan itu, cukup disedari,  album Top Up daripada band ini adalah satu daripada tiga CD yang saya terima.

Ada dua lagi album yang terselit. Mulanya, saya tidak begitu memberi perhatian yang detail kepada kedua-dua mereka. Namun, setelah ia tanpa gagal berputar terus-menerus dari dalam kereta dan di tempat kerja, lama-kelamaan dua album tersebut semakin menunjukkan belang. Lagu-lagu yang terhimpun seperti memberi isyarat bahawa mereka harus di dengari (dengan ketekunan)!

Dua album yang dimaksudkan ialah Sore – Ports of Lima dan Gugun and the Bluesbug – Turn It On.

Sore, melalui album kedua mereka ini – yang saya rasa tidak cukup nilai ‘komersil’ untuk dicampak ke Malaysia – mempamerkan satu ekplorasi muzik yang penuh warna-warni. Konstruksi yang ada pada kebanyakan komposisi muzik mereka tidak mudah dicerna. Mereka, pada tingkat tersendiri menggarap satu macam keasyikkan muzik moden yang longgar dan kompleks sekaligus penyuntik rasa pop yang melankoli. Muzik sebegini jarang gagal dan tidak memualkan.

Sore menganjalkan sejauh mungkin had-had yang mungkin memerangkap muzik mereka. Album ini bereksperimentasi bukan saja dengan aspek penulisan dan struktur lagu, tetapi juga melalui campur aduk alat muzik yang pelbagai – moden dan tradisional – dan tetap menjadikan semua ini relevan dengan muzik mereka. Orang akan menyukai atau tidak, itu bukan urusan mereka.

Melodi yang ada pada setiap lagu membawa bersama perasaan dan emosi yang dalam. Vokalnya tidak lunak – atau dalam bahasa mudah ‘tidak sedap’ – tetapi alunan suara yang ditonjolkan, dalam segala kesederhanaan yang ringkas, sentiasa memberi cerminan yang agak jelas ke atas cerita dan lirik yang digunakan.

Band ini tidak meletakkan apa-apa hal sebagai sentral perhatian mereka. Sekurang-kurangnya itu yang tampak pada reka desain kulit album dan pakej album ini. Ia seperti sebuah pendekatan dramatik, dengan kisah-kisah yang mahu disampaikan – dan mereka sebagai pelaku.

Mendengarkan album ini adalah seperti kita sedang belajar untuk menajamkan deria rasa agar dihari depan, kita akan segera menghidu muzik-muzik ‘lain’ yang lebih enak dan tidak lagi memberi perhatian kepada muzik yang berulang-ulang.

Hari ini kita mungkin percaya bahawa lagu-lagu yang keluar di corong radio adalah muzik yang segar, pop serta rujukan yang baik. Muzik yang kita dengar diradio – walaupun tidak sedap – akan menjadi ‘sedap’ juga bukan kerana ia bagus, tetapi disebabkan hari-hari kita menghadap benda yang sama itu.

Sore ini membuatkan saya percaya bahawa bukan muzik yang menjadi ukuran utama stesen radio – atau diperkenalkan di Malaysia – untuk memutarkan sesebuah lagu atau muzik. Yang menjadi keutamaan adalah bisnes mereka. Dengan itu, saya secara peribadi merasakan yang muzik-muzik yang baik sentiasa bergerak dan berkembang dengan kapasiti dan kualiti mereka yang tersediri untuk mendapatkan khalayak pendengar yang lebih luas.

Dengan mendengar kerja muzik Sore, belum ada lagi muzik-muzik band Indonesia yang diperkenalkan di sini boleh menandingi muzik yang Sore tawarkan. Saya juga percaya, di Malaysia ketika ini ada band-band yang berteraskan rock mampu menandingi kualiti muzik sebegini – sekiranya sikap tidak menjadi penghalang yang traumatik.

Jumpa mereka di sini.

* Gugun akan disentuh di lain waktu.

Hafiz Hamzah

album:black ice

In album, rebiu album, ulas on November 20, 2008 at 5:03 am

black-ice1

Black Ice
AC/DC
Columbia Records
2008

Ketika AC/DC pertama kali menjadi penghias muka depan majalah muzik dan budaya Rolling Stone (RS1065), itu mungkin kemuncak kepada sesuatu. Ini kerana, sepanjang 34 tahun AC/DC menjaja muzik mereka, RS tidak pernah mahu menjadikan mereka sebagai ‘cover’ langsung. Lapan tahun selepas kali terakhir menghasilkan album penuh, band ini masih mahu hadir dengan muzik yang mereka yakini. Di dalam album terbaru ini – Black Ice – mereka tidak mahu lari jauh dari trademark Rock ‘N’ Roll mereka yang sudah dikenali, dan ianya bukan satu usaha yang biasa-biasa.

15 buah lagu yang dihimpun di dalam Black Ice meletakkan mereka pada peta rock ‘n’ roll ‘cara lama’ dan sekaligus cuba mengesahkan yang keberadaan mereka – bersama muzik rock era lama yang di bawa – masih ada tempat tersendiri. Walaupun pada dasarnya tidak ada apa-apa pembaharuan yang ketara pada tulisan muzik mereka, satu perkara ini harus juga dipersetujui. AC/DC, walaupun sudah berusia – semua mereka berusia 50an waktu ini – band ini masih mampu mengunjurkan tenaga yang penuh untuk berkarya dengan cara paling mengkagumkan. Kita akan merasa dekat dengan semangatnya, energinya serta bagaimana album ini mampu melahirkan satu perasaan girang dalam hati pendengar (jika kamu pernah mendengar muzik mereka dan juga sudah faham rangka lagu-lagu AC/DC).

Angus Young kembali dengan Gibson SG dan sut sekolahnya, Malcolm juga datang lagi dengan gitar Gretsch pick-up-lompong dengan gaya menghadap timbunan amp, Brian Johnson dengan topi golfnya serta dua lagi ahli veteran, Cliff Williams (bass) dan Phil Rudd (drum). Semua mereka membawa bersama kegemilangan zaman mereka untuk dihampar pada tempoh waktu di mana perkembangan muzik sepatutnya tidak menyebelahi mereka. Tetapi, dengan segala kekuatan dan paling penting – keyakinan tunggal, mereka melabuhkan sayap sekali lagi.

Seperkara lagi yang menarik tentang AC/DC ini. Angus dan Malcolm selaku tonggak tidak membenarkan muzik mereka diedarkan secara online dalam format MP3. Namun, pada masa yang sama mereka menggunakan saluran lain daripada yang konvensyenal. Mereka melakukan usaha sama  dengan rangkaian hipermarket Wal Mart yang bersetuju memberikan segmen khas untuk band ini di seluruh rangkaian premis mereka. Hasilnya, setakat bulan pertama album tersebut menjengah pasaran, Wal Mart komited untuk menempah 2.5 juta salinan album ini – yang mana angka itu sudah cukup baik dalam keadaan industri muzik mereka sekarang.

Sepanjang album ini, lagu-lagunya akan mengembalikan rasa yang sama ketika kita mendengan masterpiece mereka yang lahir pada tahun 1982 dulu, Back In Black. Black Ice juga diangkat sebagai sebuah album yang mampu mengatasi sifat kesempurnaan Back In Black. Rock N Roll Train, single pertama dari album ini turut mengatasi populariti single terbaru Metallica dari album Death MagenticThe Day That Never Comes – yang kebetulan dilancarkan pada waktu yang hampir sama.

Black Ice didatangkan juga dengan siri edisi terhad. Logo merah adalah versi standard. Tiga lagi warna logo versi istimewa berkenaan yang turut mengandungi booklet tebal (sepatutnya) adalah; kuning, biru dan putih. (Untuk pasaran Malaysia, tidak pasti sama-ada variasi ini betul-betul edisi istimewa atau tidak.)

Selamat menjilat es krim terbaru dari AC/DC ini! Lazat…

-Hafiz Hamzah-