rawkcarpark

mengapa kita suka muzik

In dilema media, dilema muzik on December 24, 2008 at 5:33 am

Tajuk di atas ialah terjemahan terus daripada ‘kulit’ terbaru majalah The Economist (20 Disember 2008 – 5 Januari 2009).  Saya cukup-cukup teruja.

economist20dec

Beberapa ketika dulu, saya merasa tepu dengan persekitaran muzik yang saya alami. Saya bersama majalah ROTTW kurang lebih setahun (2004-2005) dan menulis tentang muzik. Atas tiket itu, saya bertandang ke banyak acara muzik yang pernah anda fikirkan- baik dari arus perdana ataupun golongan yang bersifat anti-establisment –  dan berjumpa dengan banyak jenis manusia yang katanya dari kelompok muzik yang cukup-cukup faham dengan semua ini. Untuk satu tempoh yang singkat saja, saya jadi menyampah.

Saya mula bertanya soalan-soalan yang berbeza dengan apa yang selalu saya ajukan kepada orang yang ditemubual. Baik mereka yang menggelar diri penyanyi, artis, komposer dan penulis lirik, saya jarang berjumpa dengan jawapan yang memuaskan hati dan matang. Kebanyakannya jawapan asal boleh. Ini telah menyebabkan saya di bawah sedar telah membuat suatu asumsi yang agak negatif – mereka ini (walaupun bukan semua) tidak faham apa yang sedang mereka buat. Dan itu lagilah tidak membantu saya untuk menyelami subjek muzik itu sendiri – kerana saya bukan siapa-siapa dalam arena berkenaan.

Saya beri contoh di sini. Misalkan soalan ini yang diajukan; “Muzik itu apa?” Jawapan standard yang akan kedengaran hingga hari ini ialah; “Muzik ialah platform untuk meluahkan perasaan,” atau “muzik bagi saya adalah hiburan” atau “muzik itu subjektif” dan bla…bla…bla.

Ya, kita semua tahu hal itu. Tetapi lama kelamaan saya  lekas bosan dengan jawapan yang hampir sama ini. Tambah melemaskan ialah jawapan-jawapan ini datangnya dari penggiat-penggiat muzik itu sendiri. Masing-masing dengan ego tersendiri.

Saya mula berjalan sendiri. Bertanya soalan dan mencari jawapan sendiri – saya malas bertanya kepada orang kerana situasi seperti yang diceritakan tadi akan terus berulang – dan saya belum berjumpa orang yang betul. Kita sudah kebas dengan penjelasan yang tak masak dan cetek. Kita mahu dengar perkara yang akan membuatkan kita terlopong dan menghormati mereka.

Maka dengan itu, saya membaca. Saya membaca – antaranya – mengapa The Beatles itu hebat. Mengapa Kurt Cobain, walaupun banyak yang mencemuh tetap menjadi ikon. Apa yang bersarang di dalam otaknya sehingga dia mahu mengambil nyawa sendiri? Juga, mengapa muzik Barat begitu dekat dengan masyarakat mereka dan bila pemuzik tempatan mula menulis lagu, mereka juga mahu menjadi seperti orang Barat – memukul canang perkara-perkara yang tidak dekat pun dengan diri kita. Atas sebab itu saya rasakan tema cinta mudah untuk didagangkan di mana-mana.

Saya dahagakan tulisan-tulisan yang sentiasa memberi dimensi baru kepada pemahaman saya. Bukan untuk berlagak, tetapi untuk kepuasan sendiri. ROTTW kini juga semakin jauh daripada apa yang saya bayangkan ia sepatutnya jadi. Dengan nama dan kapasitinya yang ada, saya rasa sedih membaca majalah itu sekarang. Ia sepatutnya membesar dan matang bersama usia dan dengan repertoire yang dibina, ia sepatutnya menjana proses argumentasi yang lebih tinggi dan memaparkan perbincangan muzik yang lebih serius. Kini, pada kebanyakan muka suratnya saya rasakan ia sudah bertukar kepada majalah ‘berita’ muzik semata-mata – tidak lebih dari itu. Entahlah.

Berbalik kepada The Economist terbaru ini. Ia bagi saya menganjakkan lagi dimensi pemahaman saya. Ada tulisan yang membincangkan muzik dari aspek sosiologi, sejarah kontemporari, psikologi dan sains – sesuatu yang kita susah nak jumpa di dalam penerbitan tempatan. Carilah, bacalah jika kamu rasa kosong dengan ruang muzik dalam hati. Tetapi, jika kamu dari jenis yang hype, selalu merasakan diri sudah cerdik, teruskan berseronok dan meulis lagu-lagu yang memfotostat Barat – dengan lirik-liriknya sekali dan segala macam sudut yang ada.

Kita baralih ke hal lain tantang majalah ini. Di dalam isu ini, saya rasa masalah dan ketakutan kita semakin melampau-lampau. Dua imej yang terdapat di dalamnya (pada muka surat 51 dan 129) di sensor. Saya syak ia dilakukan oleh pengedar utama di sini. Cara sensornya juga macam tahi – menggunakan pen marker hitam dan diconteng untuk menutupi bahagian yang kononya sensitive. Inilah masalah kita, langsung tidak yakin untuk berkembang dan matang – masih ada yang mahu mengawal semuanya. Apa yang kamu patut baca, patut makan dan patut tahu dikawal oleh pihak-pihak tertentu. Kita di negara mana sekarang ? Komunis?

Apa pun saya sertakan juga dua imejan yang disensor itu di sini untuk tatapan kamu. Saya masih berjalan untuk memahami perkara yang saya suka – muzik. Jadi, mari berjalan bersama-sama ke tempat yang lebih terang tanpa perlu kita marah-marah.

economist-pg51Foto dari muka 51. Yang disensor ialah tulisan Arab pada papan biru di antara orang ini. Kamu rasa kenapa perlu diselindungkan ya? – Dari kolum Asia.

economist-pg129Imej dari muka 129. Apa yang sensitif sangat dengan imej ini? Boleh jelaskan? – Dari artikel Darwinism.

* Juga, pergi jumpa pelacur.

Hafiz Hamzah / 24 disember 2008

  1. aku setuju. kita memang patut terbuka dalam benda2 macam ni. bab sensor macam tahi tu memang biasa untuk majalah ‘orang putih’. Kadang2 aku rasa ‘kalau macam ni, baik tak payah sensor. macam la org bodoh sangat’. By the way, yang dorang nak sensor tu, mcm la ada budak sekolah nak baca economist kot🙂.

    * aku post kat wajahwajah eh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: